27 March 2012

solidariti blok


Hujan dan panas walaupun tampak berlawanan sebenarnya berpasangan dan mengimbangtara antara satu sama lain. Kalau tak, mana datangnya hujan panas? Atau panas sebelum hujan dan nyaman kemudiannya? Atau kemarau yang digembirakan kelembapan? Dan cendawan membiak-biak, ha!?  itu cerita lain.

Bawa kegembiraan. (Ar-Rum 30:48)

Beri peringatan membina kekuatan. (Hud 11:52)

Dan pernah juga sebagai azab. (Al-A’raf 7:84)


Kita boleh lihat variasi bentuknya kan? Dari gerimis sehingga selebat-lebatnya. Cuma sekali-sekala kedengaran hujan batu yang pejal dan padu.

Sungguh, rahmat lebih banyak dari azab. Malah terpancar dalam susunan spektrum warna di balik awan. Siap dengan amaran purbakala, dilarang menuding pelangi.


call the rain - credit


Walaupun demikian, pernah juga pada hari panas terik kain di jemuran tidak kering. 

Semuanya disebabkan rintik hujan dari jemuran tingkat atas ditadah kain jemuran tingkat bawah dalam paksi selari.


*mendongak*


"Mahu basah bersama" kata pemiliknya sambil mempromosi solidariti blok.



Menurutnya lagi, memerah pakaian cucian itu tidak ada dalam rukun mencuci baju. Unik bukan?






Unik Achik hang!





 ____

hujan kota sangat beda dengan hujan pinggir kota

diskusi argumen baru - tentang poyo


 

7 comments:

Zizie Zizot. said...

Unik achik hang! Hahahahaha! Terbaik.

Faaizz d. Zul said...

Zizie;

achik ke? harap2 x.
=)

3p4h said...

Hahaha... solidariti blog yg mengagumkan. Disebabkan aku di atas, kau dibawah kenalah merasa airnya ;P

Diskusi poyo yg sgt mempoyokan~ haha

O CIKTEDDY said...

keunikan yg normal =D

Faaizz d. Zul said...

huzaifah;

kalau aku korek dasar, sama-samalah kita jatuh.

XD

diskusi poyo secara ilmiah.


Cikteddy;

eh iye?
rasanya, pengalaman asrama - dibuli dan membuli - sedikit sebanyak mengajar rukun2 mencuci baju yg standard.

PENCONTENG said...

pernah terbaca ini ;
Seandainya matahari ibarat cobaan dan hujan ibarat rezeki, ternyata kita memerlukan keduanya untuk melihat indahnya PELANGI

moga rahmat Allah sentiasa ada untukmu :)

Faaizz d. Zul said...

penconteng;

komen kau, nais!
moga Allah redha kalian juga.