05 July 2012

Macam mana, boi? Cincai?

credit - link


Perempuan kampung baik-baik, boi. Tidur jam tujuh malam, bangun jam tiga pagi. Jarang keluar rumah, sebab itu kulitnya putih. Keluar rumah hanya buat berburu kijang. Mereka tidak takut pada binatang buas. Mereka berani!

Aku diam sahaja.

Aku tahu, kau pasti malu mahu bertanya macam mana rupa mereka, bukan?

Aku diam sahaja.

Di sana tidak ada elektrik, boi. Gelap, jadi buat apa kau pentingkan rupa?

Aku diam sahaja.

Atau amoi kebun? Tidur jam lima petang bangun jam dua pagi. Kasi makan babi, siram tanaman sawi. Tidak banyak bicara, tapi kuat tenaganya!

Aku diam sahaja.

Atau dayang suku bersarung. Pakar mengumpulkan teripang. Mereka macam ikan. Dapat menyelam selama lima belas minit! Lima belas minit, boi, bayangkan itu! Nyawanya panjang, tidak mudah habis nafas!

Aku diam sahaja.

Macam mana, boi? Cincai?


- Enong; petikan Padang Bulan.


8 comments:

Sidratul Muntaha said...

Penulisan Andrea selalu tak mengecewakan. Insya Allah, next target, buku ni.

Faaizz d. Zul said...

fatin;
yup. setuju.
buku ni, macam sekuel tetralogi laskar pelangi juga sebenarnya.

ada sikit lanjutan.

BERMASALAH said...

Berapa bintang untuk novel Andrea ini?

Faaizz d. Zul said...

empat dari lima.

Iffah Afeefah said...

ermmm cube memasuki jiwa penulis

cm jauh dr fikiran aku je

Faaizz d. Zul said...

iffah,

agak susah juga nak masuk jiwa dgn andrea.
mungkin sebab tulisannya adalah hasil kajian sosial yg dilaku bertahun-tahun. banyak realiti yg dia cuba ketengahkan yang tak pernah kita alami dan lihat.
tapi kan, semua tu disampaikan dengan santai dalam tulisannya.
;)

Angah Tuah said...

salam ziarah.... siap follow kot... :)

Faaizz d. Zul said...

wasalam. terima kasih