24 September 2012

2012, ulang 2008

2008

Ah, sudah. Bukan rezeki aku.

Itu yang aku fikir bila bungkusan nasi goreng kampung(cili padi lebih) aku terlingkup atas lantai kafe. Bersepah dan berterabur. Salah aku, ya, salah aku rasanya. Pasal aku tak tengok belakang sebelum berpusing dan menyinggung siku orang lain. Masa tu, orang ramai tengah berteriak. Mestilah aku nak tengok jugak siapa yang buat percubaan gol. Rupanya bola tak masuk gawang. Rembatan ke laut adalah. Teriak ghairah terus bertukar kepada keluh desah.

Perut dah bergangnam. duit aku dah bayar. aku korek lagi lipatan kain pelikat, tak jumpa duit lebih. tak apa. memang bukan rezeki aku malam ni... hurrmm.

aku berpaling nak beredar. kalau lapar ini macam, susah benar nak tahan. maka, pejam mata teruslah jawabnya. mana tahu, bermimpi di warong burger bakar.

"tunggu kejap dik" makcik tu panggil aku.
"makcik masak balik ni, tunggu kejap."
"tapi, saya dah takda duit ni nak bayar..." goyang-goyang suara aku masa tu.
"takpe, tunggu je kejap."

lapan minit dua puluh dua saat kemudian, makcik tu bagi bungkusan nasi goreng kampung yang dia baru masak. isinya lebih banyak dari biasa, mungkin sebab dia campurkan nasi yang masih elok yang mula-mula jatuh tadi...

dalam syukur pada Tuhan, segan-segan aku senyum kekenyangan.



2012

hari tu masa berniaga di stall kaedfest, ada sister beli dadih.

baru dua tiga langkah, dadih tu cium tar jalan.
terus aku teringat teladan makcik kafe dua ribu lapan.


demikianlah kisahnya.





*happy campus election to all students!




3 comments:

MAZA AMFOTERIK said...

wah!!teknik 'flash back' di situ..mantap..

dill said...

kuat ingatan di situ! hehe

dill.

Faaizz d. Zul said...

MAZA; dill;

sebenarnya aku tak boleh tgk perempuan tanpa empathy.

ha gitu.

;p