20 April 2014

Sabtu April & hal-hal yang tak selesai.

bismillah.

Semalam ialah hari yang panjang. Sangat panjang dengan penglibatan saya ke Bicara Klik Minda, BJ Shah Alam dan Pesta Seni Seri Setia serta mencipta dan mengikat-erat semula tali-tali silaturrahim yang longgar. 

Jaga-jaga, tulisan panjang ni.


***


Fikrah perpustakaan. 

In any conversation, I was taught, there are at least three parties: you, the other person, and the Lord. - Mitch Albom.

Saya kutip quote ini dari Have a Little Faith dalam tujuan untuk menanggap pembukaan acara di PPAS semalam. Pertama kali saya sampai ke perpustakaan yang mempunyai reka dalaman dan kelengkapan yang tip top, menggoda dan futuristik serta tidak terlihat berhantu. Bro Fazli, bukan sekadar berkongsi visi, misi dan modus operandi, tetapi mengulas tentang 'jiwa' PPAS sendiri. 

Perkongisan tentang untuk menjemput marhaen datang ke perpustakaan bukan mudah. Istimewanya, penggerak ini merupakan individu-individu yang mempunyai seni berlakon dalam dirinya. Yang mampu meletakkan jiwanya ke dalam jiwa orang-orang lain untuk memahami sedalam-dalamnya keperluan mutual dan menyalurkannya dengan medium yang baik melalui inovasi-inovasi yang kreatif. 

Masalah remaja ponteng, masalah masyarakat kurang membaca, masalah sosial anak muda, masalah perpustakaan kosong... dan bagaimana bermula mencetus kesedaran untuk inisiatif menyentuh hal-hal yang mungkin di luar skop kerja lantas memaknainya. Sehingga sampai satu tahap saya melihat potensi sebenar seorang pekerja (walau siapapun jawatannya) bukan hanya bekerja secara objektif tetapi kembali kepada hakikat kemanusiaan dengan membuka sisi-sisi subjektif selagi mana ianya bertujuan baik. 

Dan dari pihak GEMA, yang berada di jalur perjuangan yang lebih kurang serupa, saya terkagum sungguh-sungguh dengan usaha-usaha ini. Masya Allah, luar biasa hikmahnya bila kita mula berfikir dan berniat membantu untuk orang lain.


Pengisian

Rata-ratanya secara keseluruhan, saya lebih tertarik untuk berbual dengan panel kedua iaitu Bro Anas (alhamdulillah sangat mencerahkan). Saya juga bersyukur dengan ringkasan 'pembacaan massa' yang disampaikan Bro Abdullah dengan hiasan ekspresinya yang lucu. Ditambah dengan sejarah santai Muharikah dan muhasabah mengenal diri oleh dr Raudhah. 

Secara kronologinya, bermula dengan pemerkasaan komunikasi, pemahaman ekonomi, cabaran pembentukan fikrah dan proses mengenal diri untuk memilih lapangan bertindak di akhirnya bersimfoni menampung pembulatan karakteristik sebagai seorang global citizen. Kemas!

silakan - Blindspot.


Managing diversity

Saya tak sangka perkongsian Dr Harlina tentang topik ini akan menyentuh ruang-ruang courtship, karakteristik suami, isteri dan anak-anak serta perkahwinan sejenis yang bahagia dengan audiens lelaki sebagai minoriti di gelombang feminin, heh. Sangat berbunga begitu. 

Apa pun, saya tak boleh terlepas dari tiga garis asas yang awal-awal disebutkan; pertama tentang Awareness, Attitude dan Activism. Keduanya, melanjutkan perbualan saya dengan Anas tentang pendidikan sebagai penyediaan tenaga sumber manusia dengan memaksa dr Har mengorbankan waktu makan tengah harinya. ;)

Saya rangkumkan begini;

1. Beberapa hari lepas, perkongsian gambar dari keratan akhar yang bertajuk: "Gelandangan Mewah" oleh rakan aktivis sosialis gerakan pekerja.


2. Mac, artikel ini - link.

3. Ucapan seorang menteri, juga Mac - link

4. Video persembahan ini, Disember lalu - link, dan cerita di sebaliknya - link

Dan,  tak sangka petang itu isu yang sama berlantun (ulangan) dari radio dengan tajuk "Belenggu penderitaan Penghuni Chow Kit" oleh wakil KL KrashPad, Yayasan Chow Kit. Jemput dengarkan di sini - link

Masyarakat tidak inginkan kebenaran. Mereka hanya ingin dengar sebuah cerita yang menarik. - Dublin, WN Azriq.

Isu ini sahaja boleh jadi sebuah konflik yang sangat panjang. Anak panah kritikan boleh dilepaskan dari mana-mana busur secara rambang. Ada yang memukul rata gelandangan dengan anggapan rasa 'kecukupan' mereka. Ada yang menjadikan aktivism pekerja sosial sebagai faktor pendorong pemanjangan masalah. Ada yang terkejut dengan pendedahan demi pendedahan. Ada yang adil dalam penilaian dan ada juga yang kelabu. 

Terpulang bagaimana masyarakat menerima cerita-cerita ini dan membuat analisis mereka dari depan skrin. Attitude lanjutan daripada awareness ini yang memungkinkan mereka bangun dari ruang selesa dan bertindak menghasil activism.

Di akhirnya, secara personal, saya tak bersetuju jika aktiviti kebajikan dianggap menyumbang kepada pemanjangan masalah. Ada benarnya jika saya kata cetusan gerak membantu orang lain tidak lain dan tidak bukan hanyalah membantu memanusiakan diri sendiri. Maka, jika seseorang individu telah bermula ada kesedaran aktivism, saya merasakan satu saat nanti dia akan kebal menolak segala faktor-faktor luaran, malah mampu melihat ruang-ruang lompong dalam dirinya untuk menjadi lebih baik daripada sebelumnya.

Aku pula hidup dalam zaman lebih banyak Tuhan daripada makhluk-makhlukNya. - Najihah.
Menilailah, seadilnya.


Sekilas, high-income nation

Wawasan 2020 cuma berbaki enam tahun lagi. Menjadi high income nation memerlukan rakyat Malaysia berupaya untuk menjana GNI per kapita melebihi USD12k. Dalam masa yang sama,  laporan Doing Business 2014 meletakkan Malaysia di tangga keenam dari 189 negara. 

Segala data ini kelihatannya sangat cantik. Ekosistem perniagaan ini tak sukar difahami. Mudahkan peluang perniagaan, rancakkan pelaburan, maka peluang pekerjaan semakin luas. Semakin ramai yang bekerja, semakin ramai lahir professional, semakin tinggi pengaliran duit dalam negara, semakin rancak trade, dan ketinggian purchasing power, semakin mudah pemberian kredit dan lain-lain.

Tetapi adakah rakyat merasa ringan atau terbeban? 

Sambil-sambil bekerja, mengikuti pertemuan dan perjumpaan bersama konsultan luar dari AGPC dan WB, menilai dan menyemak pencapaian semasa negara, saya tak terlepas dari bersoal-soal mengapakah di sebalik ranking yang bagus, kita merasa seolah-olah terkebelakang?

Semakin tinggi hutang. Semakin cair kebanjiran pekerja asing yang meliputi 2.2 juta dari keseluruhan 13 juta kaum pekerja. Juga, meneliti ketidakselarian antara kenaikan jumlah pendapatan dan kenaikan gaji serta polisi gaji yang tidak pro-pekerja. Mungkin juga menjejaskan hal-hal sederhana seperti ketidakmampuan RM1 untuk membeli lima biji epok-epok pada 2014.

Rumit.


Buku ini mungkin ada jawapan untuk sedikit sebanyak persoalan-persoalan diatas. Saya cari di Popular Amcorp Mall dan Paradigm Mall, kehabisan stok. Bestseller di Kinokuniya dan Borders. Tetapi dihentikan jualan di MPH. heh. Akhirnya saya dapat terus dari tangan penulisnya berserta signature (sanad, eh).



Homeschooling

Salah satu ciri pendidikan untuk generasi Alpha ialah kecenderungan untuk homeshooling. Yang dimaksudkan dengan homeschooling juga ialah pendidikan awal kanak-kanak. Mahu tidak mahu, dewasanya anak-anak ini, dia akan menempuhi dunia luar dengan nuansa yang sangat mencabar. 

Jadi, sewaktu saya mengutarakan soalan dengan mengaitkan bagaimana negara ini mahu menolak pekerja luar - dengan menyediakan latihan kepada rakyat sendiri - salah satu solusinya ialah penyediaan sumber manusia melalui pendidikan. 

Pesan Dr Harlina, generasi ini akan lebih ramai menjadi peneraju inovasi, bukan pekerjanya. Garis asas homeschooling ialah berkenaan dengan penekanan prinsip-prinsip dan fikrah Islami. Seterusnya menjadi pencipta ruang-ruang pekerjaan dan menerajuinya.

Mahu tak mahu, kena cerdik manage diversity. Be it, ideology diversity or religion diversity. Religion diversity yang susah tu. - Dr Harlina


Sepetang yang terbantut

Petang itu, di Tasik Shah Alam, topiknya menarik. Tentang Manifesto Komunis; memberi idea tentang relevansinya dengan keadaan kontemporari, proletariat, borjuis dan struktur ekonomi serta perjalanan penterjemahan Manifesto Komunis. Segalanya dibincangkan dalam kerangka konsep pertentangan kelas sosial.

Untuk soalan yang diajukan itu, saya agak baru dan terpinga-pinga untuk memberi jawapan perihal idea ekonomi komunis berbanding ekonomi liberal, neo-liberal atau sosialis. Cumanya, sebagai asas perbincangan, saya akan cuba baca Manifesto Komunis yang nampaknya agak ringan berbanding Das Capital itu.


Kemudian, terpaksa beredar awal, berjumpa rakan lama sepulang beliau dari Jepun. Kemudian mengheretnya mengenal acara-acara seni, nama-nama politik, dan isu-isu yang dia tak pernah tahu. 

Pelik. 

Paradoks. 

Realitinya, pelajar yang sambung belajar ke luar negara biasanya merupakan orang-orang penting di sekolah. Tetapi, mungkin disebabkan akses yang kurang, mereka jadi sangat-sangat kurang mengambil tahu tentang apa yang sepatutnya diambil tahu. Tapi bukan semua. Segelintir kecil sahaja. ;p


Pesta Seni SS15

Permainan instrumen Khottal superb! Double drummer dia, melodeons dia, electronics dia, etc... oh.

Rupanya Auburn cuma dipapar melalui video, ingatkan live.



Rafizi Ramli memang boleh jadi stand-up comedian yang bagus. Selalunya saya hadir ke perkongsiannya yang sangat analytical dan kritikal, tetapi malam itu, sisi sempoi dan sederhana sekali saat dia bercerita tentang bagaimana dia menjemput jodohnya.

heh.


***


ps: Murakami, terima kasih untuk sebahagian awal cerita April yang ini - link


3 comments:

Husni Fauzi said...

sungguh ironi wawasan yang diidami kian menghimpit golongan marhaen

faaizz d. zul said...

Dear Husni Fauzi;

It's crucial to understand that as a society, we can reorganize. We can reorganize socially, politically, and economically, and we can reorganize according to our values.
- Rebecca Adamson

BERMASALAH said...

Hai Pencinta buku,
Eh.. ada sebaris ayat kita dalam tulisan power dia. hahaha.

buku anas alam insha Allah akan dibeli di pbakl'14

terima kasih berkongsi satu resit ITBM.